SHARE
Foto: Geo Energi

PT Pertamina (Persero) memastikan fasilitas pengolahan terburunya di Cilacap, yaitu Residual Fluid Catalytic Cracking (RFCC) tengah menjalani masa commissioning sebelum beroperasi komersial pada Oktober.

Direktur Pengolahan Pertamina Rachmad Hardadi mengungkapkan secara umum tahapan konstruksi RFCC telah rampung. Saat ini, katanya, beberapa equipment telah beroperasi dan tak butuh waktu lama seluruh equipment dapat dilakukan start up dan commissioning.

Ada sekitar 21 unit equipment dari RFCC dan 20 di antaranya sudah dioperasikan. Dalam proses start up tersebut memang dilakukan secara bertahap dan diharapkan pada September ini semua unit equipment beroperasi sehingga bulan depan tetes produk pertama dimulai,” kata Rachmad saat melakukan peninjauan kesiapan RFCC Cilacap.

Adapun, produk dari RFCC Cilacap di antaranya gasoline RON > 93 dan dengan standard Euro 3 sebanyak 37.500 barel stream day, LPG 389.000 ton per tahun, serta Propylene 430 ton per hari. Dengan demikian, RFCC diharapkan mengurangi impor HOMC sebanyak 600.000 barel per bulan, dan mengurangi impor produk-produk lainnya.

RFCC akan mengolah feed stock berupa LSWR (Low Sulfur Waxy Residue) yang dihasilkan dari Crude Distillation Unit (CDU) II menjadi produk bernilai tinggi, yaitu gasoline oktan tinggi yang ramah lingkungan, peningkatan produksi LPG dan produk baru Propylene. “Dengan demikian, keberadaan RFCC sangat strategis, selain meningkatkan keekonomian kilang Cilacap, juga akan mengurangi impor yang pada akhirnya menghemat devisa negara.”(PCC/HER)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here